Saturday, February 14, 2004

BABAK LIMA

Setelah sekian lama berehat, akhirnya Keevan kembali ke pejabat.
Dia berjalan beriringan dengan Bob. Mereka melalui meja rakan-rakan sepejabat yang lain. Mereka gembira melihat kehadiran Keevan. Semuanya menyapa Keevan, menepuk-nepuk bahunya, bersalam-salaman dan bertanya khabar. Perlakuan mereka mengingatkan Keevan kepada sesuatu.

Bukan ke ini mimpi aku dulu? Tapi mana anugerahnya? Tidak… mungkin aku dapat anugerah yang lebih bernilai. Aku dapat melihat semula. Ya, aku dapat mata aku semula.

“Lama betul kau tinggalkan pejabat, Keevan. Semua orang rindukan kau!”

Keevan hanya tersenyum. Tidak banyak bercakap seperti selalunya.

Dia dan Bob tiba di ruang kerja mereka lalu duduk di tempat masing-masing. Keevan merenung ke arah mejanya. Tangannya memegang setiap barang yang berada di atas meja tersebut. Jelas sekali dia juga merindui tugasnya di Majalah Vista.

Pandangannya beralih kepada Bob yang sedang membaca surat khabar. Satu artikel di muka belakang menarik perhatian Keevan.

KE MANA HILANGNYA WAKIL SELANGOR?

“Eh, pinjam kejap!” Keevan mengambil surat khabar berkenaan sebelum Bob sempat membalas pertanyaannya.

“Pasal Arissa ke?”

Keevan tidak menyahut. Dia terus membaca dengan khusyuk.

“Hari tu masa Kejohanan Memanah Peringkat Kebangsaan, dia tak datang-datang. Kecoh jadinya. Nasib baik ada dua tiga orang lagi wakil Selangor. Kau pun tak tahu dia dekat mana?”

Keevan menggelengkan kepala. Pandangannya melintasi perkataan ARISSA JOHARI…

* * * * * *

Pintu sebuah kereta Proton Putra terbuka. Keevan keluar dari kereta tersebut sambil memegang kameranya. Dia mengunci keretanya dan menuju ke Pantai Purnama. Keevan terus berjalan menyusuri persisiran pantai yang sarat dengan pengunjung. Terlalu banyak sebab mengapa dia memilih pantai ini. Untuk mengambil gambar, untuk mencari ketenangan, dan barangkali untuk mengimbas memori.

Dia menuju ke suatu kawasan yang jauh dari keriuhan orang ramai. Keevan duduk di atas sebuah batu yang besar dan mula mengambil gambar. Dia mengambil gambar pokok, gambar laut, dan gambar manusia…

Tiba-tiba Keevan ternampak seorang gadis melalui lensa kameranya. Gadis itu memakai cermin mata hitam dan topi yang berikat reben. Dia sedang duduk di bawah pohon yang rendang sambil menikmati pemandangan laut. Perasaan Keevan bagai diusik.

Macam aku kenal…

Dia memutar lensa kameranya untuk melihat dengan lebih jelas.

Ris! Aku tahu itu Ris! Kenapa dia tak pernah datang melawat aku? Tak pernah jawab panggilan aku? Ris, awak ke mana selama ni? Saya dah sihat. Lepas ni kita boleh tangkap gambar sama-sama. Ris, jangan tinggalkan saya lagi.

Air muka Keevan berubah. Dia tidak berasa ragu-ragu lagi. Dia bangun dan berjalan perlahan-lahan ke arah Arissa. Langkah kakinya kelihatan teragak-agak. Arissa langsung tidak mempedulikan Keevan yang sudah semakin hampir dengannya. Baru saja dia hendak menyapa Arissa, tiba-tiba gadis itu berdiri.

Langkah Keevan terhenti. Arissa mengeluarkan sebatang tongkat. Perlahan-lahan dia berjalan berpandukan tongkat tersebut dan berlalu meninggalkan Keevan.

Keevan menekup mulutnya. Dia terpaku. Seluruh tubuhnya menjadi lemah. Dia melutut di atas pasir. Jantungnya bagai dipanah petir yang maha hebat. Mulutnya mahu memanggil Arissa tetapi tiada suara yang mampu keluar.

Ris… kenapa boleh jadi macam ni?

Keevan diruntun pilu sehingga tidak berdaya lagi untuk berkata-kata. Air mata jernihnya mula bertakung.

Langit mulai mendung, seperti mengiringi kesedihan seorang manusia yang bergelar lelaki.

* * * * * *

Pagi yang indah, seindah pagi-pagi yang sebelumnya. Embun menitis, burung berkicauan dan manusia… manusia memulakan hari yang baru.

Tidak ramai penumpang yang memenuhi ruang bas pada ketika itu. Terlalu awal, barangkali. Ada pelajar sekolah menengah yang sedang tidur. Ada perempuan tua yang membawa bakul pasar. Ada pemuda yang lengkap dengan kemeja dan tali leher. Ada gadis yang memakai uniform sebuah bank terkemuka. Bas itu sunyi tanpa sebarang suara. Hanya deruan enjin yang mengisi suasana.

Tiba-tiba bas tersebut berhenti di sebuah perhentian. Arissa naik dengan perlahan-lahan berpandukan tongkatnya. Tangannya meraba-raba mencari tempat berpaut.

“Nak ke mana, cik?” tanya pemandu bas.

“Macam biasalah, pakcik,” jawab Arissa sambil tersenyum manis.

Dia mengeluarkan beberapa keping syiling dan menghulurkannya kepada pemandu bas itu. Dengan langkah yang berhati-hati, dia mengambil tempat duduk di hadapan sekali.

“Bertuah ye kamu.” Tiba-tiba pemandu bas itu bersuara.

“Pakcik bercakap dengan saya ke?” Arissa berasa sedikit hairan.

“Ha, dengan kamulah.”

“Apa yang bertuahnya, pakcik?”

Pemandu bas itu melepaskan brek dan meneruskan perjalanan. Dahi Arissa berkerut menunggu jawapan. Perasaannya meronta-ronta ingin tahu.

“Yelah… pakcik tengok, tiap pagi bila kamu naik bas ni, mesti ada sorang laki yang memerhatikan kamu dari seberang jalan tu. Bertuahlah, ada orang ambil berat. Tak macam pakcik ni…”

Arissa terkedu. Dia tersandar di kerusi bas itu. Selama ini, dia menyangka dirinya keseorangan tanpa teman. Hati kecil Arissa dilanda kesayuan yang tidak terperi. Di sebalik cermin mata hitamnya itu, setitis air mata mula berlinangan di pipi. Tangan Arissa memegang tongkatnya dengan erat. Air mata tadi jatuh berguguran mengenai permukaan tangannya.

* * * * * *

Keevan melihat bas itu berlalu pergi, sepertimana yang dilakukan olehnya setiap pagi. Sejak bila dia berbuat begitu, dia sendiri tidak dapat mengingati.

Keevan telah memutuskan perhubungannya dengan Davina. Kemalangan tahun lalu telah membuka matanya. Davina tidak pernah mengambil berat perihal dirinya selama ini. Sepanjang dia berada di hospital, Davina terlalu sibuk untuk datang menjenguknya.
Sayang sekali, Keevan juga tidak dapat hidup bersama Arissa. Selain perbezaan agama dan bangsa, Keevan tidak pasti sama ada keluarga Arissa dapat menerima dirinya setelah apa yang telah berlaku. Terlalu berat rasa bersalah yang menghantui dirinya.

Baru kini Keevan faham maksud sebenar mimpinya dahulu. Arissa tidak mengambil alih tugasnya sebagai seorang jurufoto. Sebaliknya lebih daripada itu. Arissa menggantikan mata Keevan dengan matanya sendiri.

Ris, kenapa awak mesti teruskan impian hidup saya? Macam mana saya nak balas pengorbanan awak? Ris… semuanya salah saya. Saya terlewat mengucapkan kata-kata tu. Maafkan saya, Ris. Maafkan saya. Saya janji saya akan habiskan seumur hidup saya menjaga awak dan memerhatikan awak. Saya akan pastikan awak tak keseorangan walau sesaat pun. Biar mata awak jadi saksi, Ris. Sampai akhir hayat saya, biar mata awak ini yang jadi saksi…

* * * * * *

5 Comments:

Blogger Amir EtCetera said...

Here's a suggestion, (eh cakap omputih lak sini) Apa kata letak satu chapter (lupa pulak perkataan melay ni..) every day.. takde la pening kepala nak naca semua terus.. :)

cadangan je laa.

Monday, September 05, 2005 12:09:00 am  
Anonymous Adzwan said...

uwaaa~~~ sedihnya!!!..tapi cerita ni mcm pernah saya tgk satu video clip korea ker jepun oits..ambik copyright orang ni..kena bayar royalti walaupun di ubah hehe kantoi .. seperti sepet cina suka melayu yg ni india suka melayu hahaha so komen best la..sampai saya bole baca cerita awak ni satu malam!!

Monday, September 05, 2005 3:56:00 am  
Blogger erkies said...

heheh, ade sket cam video clip korea "kiss - because im a girl".

Monday, September 05, 2005 2:21:00 pm  
Anonymous mizzninie said...

my dear..sedih sgt..kalo lg panjang lg best..keep up the good work. x kisah la copyright video clip ke...
i salute u coz u can describe everything with words..susah tu..

Friday, May 09, 2008 3:03:00 am  
Blogger fara rasep said...

nak lagi.nak lagi.citer lain pula;))

Thursday, October 30, 2008 11:48:00 pm  

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home