Saturday, February 14, 2004

BABAK EMPAT

Keevan terbaring di atas sebuah pengusung yang sedang bergerak laju. Kepalanya tergerak-gerak menahan kesakitan. Kulit di sekitar matanya menjadi merah. Dia dikelilingi oleh seorang doktor, jururawat, Arissa, Carmila, Bob dan Jerry. Langkah mereka pantas, namun terasa begitu berat. Siti yang mendukung anaknya hanya mampu melihat dari jauh. Pengusung tadi terus ditolak menuju ke bilik pembedahan. Apabila semakin hampir, Bob dan Jerry melepaskan pegangan masing-masing. Tetapi Arissa dan Carmila masih teguh berpaut. Keresahan jelas terpancar di wajah kedua-dua gadis itu.

Keevan ditolak masuk ke dalam bilik pembedahan. Carmila berkeras untuk masuk tetapi dia ditenangkan oleh salah seorang jururawat. Dia terduduk di hadapan pintu bilik pembedahan tersebut. Tangisannya memecah kesunyian segenap ruang hospital.

Arissa duduk di atas bangku, memeluk dirinya sendiri. Airmatanya mengalir tanpa henti. Dadanya sesak dibebani kesedihan.

* * * * * *

Beberapa jam berlalu dirasakan bagai bertahun-tahun. Akhirnya pembedahan itu selesai.

Arissa meluru ke arah doktor yang baru saja keluar dari bilik pembedahan.

“Siapa ahli keluarganya?”

Arissa terdiam dan memandang ke arah Carmila.

“Saya adiknya.”

“Ikut saya ke pejabat.”

Carmila berlalu meninggalkan Arissa keseorangan. Arissa menunggu di luar dengan hati yang berdebar-debar. Hanya Tuhan yang tahu betapa jiwanya dibuai gelisah. Dia sekadar mampu bertawakal dan terus bertawakal.

Tidak berapa lama kemudian, Carmila keluar dari pejabat Dr. Halil dengan langkah yang longlai. Dia menangis teresak-esak, membuatkan Arissa berasa lebih cemas.

“Macam mana Mila? Apa kata doktor?” Arissa memaut erat lengan Carmila.

“Abang… dia dah tak boleh melihat. Dia dah buta, Kak Ris. Abang Mila dah buta…”

“Ya Allah…”

Pegangan tangan Arissa terlerai serta-merta. Carmila merangkul tubuh Arissa. Dia menangis semahu-mahunya. Dia terlalu lemah untuk berkata apa-apa lagi. Lidah Arissa juga menjadi kelu. Kepalanya berpinar-pinar. Airmatanya bergenang kembali.

Arissa menarik nafas panjang.

“Dia tahu tak hal ni?” tanya Arissa sambil mengusap lembut rambut Carmila. Dikuatkan semangatnya untuk berkata-kata.

“Dia belum sedar…” Carmila menggeleng perlahan. Masih kedengaran sendu dalam suara gadis itu.

* * * * * *

Arissa menghempaskan badannya ke atas katil. Dia masih tidak dapat melelapkan mata walaupun jam menunjukkan sudah pukul tiga pagi. Tiada airmata yang mampu ditangiskan lagi. Sekejap dia mengiring ke kanan, sekejap dia mengiring ke kiri. Fikirannya berputar memikirkan sesuatu.

Tiba-tiba Arissa bangun dan berjalan menuju ke bilik air. Dia segera mengambil wudhuk dan menunaikan solat istikharah. Dalam sujudnya, dia berdoa agar diberi petunjuk dan kekuatan oleh Allah S.W.T untuk membuat keputusan yang tepat.

Selesai bersolat, Arissa duduk di meja bacaannya. Dia mengeluarkan sehelai kertas dan sampul surat. Dia mula menulis.

“Ayah, ibu, maafkan Ris…”

* * * * * *

Awal keesokan paginya, Arissa datang lagi ke hospital. Tetapi kali ini dia datang seorang diri. Dia tidak membawa Carmila bersama. Dia datang dengan satu tujuan.

Arissa menuju ke kaunter pertanyaan dan bertanyakan di mana Dr. Halil. Nasibnya baik kerana pada waktu itu, belum ramai pesakit yang memenuhi ruang hospital.

Dr. Halil menjemput Arissa masuk ke pejabatnya. Wajah mereka kelihatan serius tatkala mereka membincangkan sesuatu. Arissa bercakap dengan begitu bersungguh-sungguh. Dia kelihatan tegas menegakkan pendiriannya. Dr. Halil mengangguk-angguk, seolah tidak berdaya lagi untuk memotong kata-kata gadis itu.

“Awak pasti dengan keputusan awak ni?” soal Dr. Halil untuk ke sekian kalinya.

“Saya dah fikirkannya semalaman. Saya takkan menyesal dan takkan berganjak dari keputusan saya,” tegas Arissa lagi.

“Baiklah. Kalau macam tu, kita mulakan dengan beberapa dokumen untuk awak tandatangani.”

* * * * * *

Dr. Halil dan para pembantunya sedang sibuk membuat persiapan di bilik pembedahan.

Di suatu sudut yang lain, Keevan sedang berbaring kaku di atas sebuah pengusung. Dia masih tidak sedarkan diri.

Beberapa minit kemudian, Arissa melangkah masuk ke dalam bilik pembedahan. Dia memakai pakaian yang sama seperti Keevan. Matanya tidak berkedip memandang pemuda itu. Wajahnya lesu dan sayu.

“Cik Arissa baring dulu, ya,” kata seorang jururawat dengan lembut.

Arissa duduk di atas pengusung yang terletak bersebelahan dengan Keevan. Perlahan-lahan dia berbaring dan melihat ke sekeliling bilik pembedahan itu. Peralatannya… mesinnya… jururawatnya… Dr. Halil memandang Arissa dan menganggukkan kepala. Arissa berpaling ke arah Keevan. Dia cuba memegang tangan Keevan tetapi tidak tercapai.

* * * * * *

Lampu yang tertulis perkataan ‘on-air’ di luar bilik pembedahan itu, terpadam.

Keevan diusung keluar oleh beberapa orang jururawat. Matanya berbalut. Badannya masih kaku.

Tidak lama selepas itu, Arissa diusung keluar dari bilik yang sama. Matanya juga berbalut. Dia juga tidak sedarkan diri.

* * * * * *

Keevan sedang duduk di atas katil. Sesudah beberapa minggu berlalu, hari ini balutan matanya akan dibuka. Carmila yang berada di sebelah, memegang erat tangan abangnya. Dengan penuh cermat, seorang jururawat membuka balutan tersebut sambil diperhatikan oleh Dr. Halil.

Kelopak mata Keevan bergerak-gerak. Kulit disekitar matanya tidak semerah sebelumnya. Dahinya berkerut menandakan rasa bimbang.

“Okey. En. Keevan boleh buka mata sekarang. Perlahan-lahan, ya.”

Keevan mengikut arahan jururawat tersebut. Dilihatnya persekitaran bilik itu kabur, kemudian perlahan-lahan menjadi terang dan jelas.

* * * * * *

0 Comments:

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home